close

√ Melanjutkan Cerpen Sepatu Butut Karya Ely Chandra Perangin-Angin

Kegiatan melanjutkan Cerpen "Sepatu Butut" bahu-membahu ialah aktivitas pra menulis cerpen atau bentuk latihan yang bertujuan biar kita lebih peka dan kreatif lagi memahami bahasa naratif dalam hal ini cerpen. 

Untuk melanjutkan cerpen ini kita harus mempelajari kembali perihal struktur retorika teks naratif khususnya cerpen yaitu orientasi, rangkaian peristiwa, komplikasi, dan resolusi. kita juga harus memperdalam lagi bahan perihal ciri kebahasaan teks cerpen.

Masih ingatkah dengan pertanyaan membangun konteks ini? 

Apa itu orientasi? Bagaimana orientasi yang menarik?
Apa itu rangkaian peristiwa? Bagaimana merangkai insiden yang baik?
Apa itu komplikasi? Bagaimana menciptakan konflik yang menarik?
Apa itu resolusi? Bagaimana mengakhiri kisah namun tetap memancing emosi pembaca?

Jawaban dari pertanyaan-pertanyaan di atas akan membantu kita untuk Melanjutkan Cerpen "Sepatu Butut" Karya Ely Chandra Perangin-angin


Sepatu Butut
 bahu-membahu ialah aktivitas pra menulis cerpen atau bentuk latihan yang bertujuan biar kit √ Melanjutkan Cerpen Sepatu Butut Karya Ely Chandra Perangin-angin


Entah sudah berapa kali saya menyampaikan padanya untuk mengganti sepatu bututnya itu. Kalau sepatu itu masih layak pakai sih mungkin tidak apa-apa, tapi sepatu itu sudah kelihatan sangat kumal, jauh dari kategori layak pakai. Walaupun orangtua kami bukanlah orang yang kaya, tetapi kurasa mereka masih bisa membelikan Andi sebuah sepatu gres yang lebih layak pakai.

Entah mengapa pula, hanya saya yang selalu memperhatikan sepatu bututnya Andi. Sepatu butut itu begitu menggangu pandanganku. Orangtua kami tidak pernah protes kalau Andi menggenakan sepatu butut itu lagi.
Pagi ini kami akan berangkat sekolah, dan lagi-lagi sepatu butut itu lagi yang kuperhatikan. Tidak ada yang lain yang kuperhatikan dari Andi, saya jadi malas bila berjalan dengannya. Aku aib bila harus berjalan dengannya, menyerupai berjalan dengan seorang gembel.
Sepatu butut itu begitu mengganggu pikiranku Kenapa Andi tidak minta sepatu gres saja biar keren menyerupai teman-temanya, si Ivan dengan sepatu ketsnya, atau menyerupai Dodi dengan sepatu sportnya?
Di suatu malam, saya berfikir untuk menyingkirkan sepatu butut itu. Aku berencana membuangnya di hari Sabtu malam, alasannya kutahu ia akan mencucinya di hari Minggu. Makara kalau di hari Minggu ia tidak menemukannya, masih ada kesempatan untuk membeli yang gres sehingga ia masih bisa masuk di hari Seninnya.
Untuk membuang sepatu butut tentu saja tidak memerlukan planning yang rumit, cukup sederhana saja niscaya saya bisa melakukannya, hanya tinggal menunggu Andi tidur di malam hari, dan kemudian saya tinggal menjalankan misinya. Hari yang kunantikan pun tiba, segera saya bersiap menjalankan misiku. Kulihat Andi sedang tidak ada di rumah.
.........................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................
Agar sanggup melanjutkan cerpen ini dengan baik dan asli  (lahir dari pikiran sendiri) yang harus kita lakukan adalah:

  • Pertama, Menentukan Struktur Cerpen
Bagian struktur apa yang hilang dari cerpen di atas? Bagian yang hilang adalah bab komplikasi dan resolusi. Dengan mengetahui struktur yang hilang maka kita sudah bisa membayangkan apa yang akan kita tulis. Tentu saja menciptakan sebuah konflik atau masalah, hingga mengakhiri cerita. Perhatikan cara menciptakan resolusi yang baik.


  • Kedua Menentukan Ide Kelanjutan Ceritanya
Ada beberapa pandangan gres yang sanggup dipilih antara lain:
  1. Apakah tokoh "aku" benar-benar membuang sepatu butut itu kemudian menggantinya dengan yang baru? Bagaimana selanjutnya?
  2. Tokoh "aku" membuang sepatu itu dan jadinya kembali lagi dengan banyak sekali cara. Entah ditemukan atau ada seseorang tokoh lagi yang membawanya kembali.
  3. Pada ketika tokoh "aku" akan membuangnya, tiba-tiba ia memikirkan sesuatu dan jadinya tidak jadi membuangnya.
  4. Ide kau yang lebih andal lagi


  • Ketiga Menentukan Amanat atau Pesan 
Pesan moral apa yang terkandung di dalam kisah bila kita menentukan salah satu pandangan gres di atas. Misalnya:
  • Kasih sayang seorang saudara
  • Tidak boleh mengambil sesuatu yang bukan hak kita
  • Pelajaran untuk hidup sederhana
  • Mennghargai derma orang lain
  • Atau pandangan gres kau yang lebih andal lagi.
Dalam artikel ini tidak diberikan pola cerpen yang sudah lengkap biar kita terbiasa berpikir secara kreatif.

  • GUNAKAN OTAK KANANMU UNTUK MENULIS IMAJINASIMU, DAN OTAK KIRIMU UNTUK MEMPERBAIKI TULISANMU.
Sekian dulu tentang Melanjutkan Cerpen "Sepatu Butut" Karya Ely Chandra Perangin-angin, Semoga bermanfaat!




Sumber http://armandrivay.blogspot.com
Next Post Previous Post